|

Tujuh Inovasi Teknologi Litbang PUPR Siap Diterapkan, Diminati BUMN dan Swasta

Kamis , 14 Sep 2017

Jakarta-- Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) terus berupaya meningkatkan kualitas layanan dan variasi produk inovasi teknologi di bidang infrastruktur PUPR dengan berpartisipasi pada ajang pameran Internasional Concrete Show South East Asia Indonesia 2017 yang dibuka oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pada Rabu kemarin (13/9/2017) di JIExpo Kemayoran Jakarta. 
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono secara terpisah mengatakan bahwa dulu Litbang dipersepsikan sebagai “Sulit Berkembang”, namun sejak dirinya menjadi Kepala Balitbang tahun 2005-2007, Litbang ditransformasi menjadi “Elit dan Membanggakan”. “Kini riset dan teknologi menjadi salah satu dari 5 pilar terobosan Kementerian PUPR dalam percepatan pembangunan infrastruktur di tanah air,”kata Menteri Basuki. 

Dalam pameran yang berlangsung 13-16 September 2017, Balitbang mengadakan Forum Bisnis Produk Litbang yang dihadiri oleh para pimpinan perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi. Sebanyak 7 inovasi litbang dipaparkan oleh para peneliti Balitbang. Ketujuh inovasi teknologi itu adalah Teknologi Blok Beton terkunci (untuk sungai), Teknologi Blok Beton 3B (Berkait, Berongga dan Bertangga) sebagai alternatif teknologi pengaman pantai/abrasi, Teknologi Saluran Irigasi (beton) Modular, Teknologi Jembatan Untuk Desa Asimetris (Judesa), Teknologi Rumah Unggul Sistem Panel Instan (RUSPIN) satu lantai, Teknologi Tambal Cepat Mantap (TCM), terakhir dan Teknologi Biotour (Instalasi Daur Ulang Air Limbah). 

“Sebenarnya Balitbang telah menghasilkan puluhan bahkan ratusan jenis teknologi, dimana pada hari ini kami tawarkan 7 (tujuh) produk teknologi yang benar-benar sudah siap, baik dari segi spesifikasikasi teknisnya dan segi gambar desainnya, sehingga nantinya para peminat bisa langsung menerapkannya,” ungkap Kepala Puslitbang Kebijakan dan Penerapan Teknologi (PKPT) Rezeki Peranginangin saat membuka acara Forum Bisnis mewakili Kepala Balitbang Danis H. Sumadilaga.

Usai penjelasan, dilakukan penandatanganan minat menjadi aplikator produk Litbang oleh 21 perusahaan baik dari BUMN maupun swasta oleh para pimpinan dan wakil perusahaan yang bersangkutan yang akan bekerjasama memassalkan produk litbang PUPR untuk mendukung pembangunan infrastruktur berkelanjutan.

Perusahan yang berminat sebagai aplikator yakni PT. Varia Usaha Beton, Indonesia Construction & Architecture Network, PT Rototama Berlian Plast, PT Reka Indo Perkasa, PT Wahana Perkasa Internusa, Semen Indonesia Beton (Semen Indonesia Group), Semen Indonesia Beton (Semen Indonesia Group), PT Lautan Mas Propertindo, PT Valuindo Utama, PT Duta Sarana Perkasa, PT Aspindo Mutual, PT Haka Aston, PT Hanggar Prima Manggala, Asosiasi Perusahaan Pracetak dan Prategang Indonesia, PT Rekagunatek Persada, PT Mega Nusantara Persada, PT Honeca Inti Sentosa, PT. Wika Beton Tbk, PT. Data Komunika Prima, PT. Adhimix Precast Indonesia.  

Keunggulan Produk Litbang Kementerian PUPR

Teknologi Blok Terkunci merupakan solusi jitu atasi gerusan sungai. Teknologi ini ditujukan untuk mencegah terjadinya penggerusan dasar sungai. Keunggulan teknologi ini menggunakan sistem modular sehingga dapat dipasang secara cepat dengan keterbatasan data lapangan namun mampu menahan gaya seret air yang besar. 

Teknologi Saluran Irigasi Beton Pracetak Modular merupakan saluran irigasi tersier yang anti bocor dan anti longsor, ditujukan untuk membagikan air ke persawahan atau pertanian secara efektif dan efisien. Keunggulannya adalah meningkatkan kualitas aliran irigasi dan menghindari terjadinya longsoran dinding saluran serta pemasangan dapat dilakukan secara cepat.  Selain itu biaya pemeliharaan juga menjadi lebih murah. Teknologi ini cocok diterapkan pada daerah irigasi baru maupun rehabilitasi jaringan irigasi. 

Teknologi Revetmen Tipe Blok Beton 3B (Berkait, Berongga dan Bertangga) yang merupakan bangunan konstruksi yang berfungsi untuk mencegah longsor serta melindungi pergeseran garis pantai akibat erosi yang disebabkan oleh arus dan gelombang air laut. Beton ini dapat diterapkan di daerah yang memiliki kondisi gelombang yang moderat (dengan ketinggian gelombang 1,5m). 

Teknologi Rumah Sistem Panel Instan atau Ruspin merupakan pengembangan desain komponen dari Rumah Instan Sederhana (Risha). Keunggulan teknologi ini adalah pemasangan yang sangat cepat dibandingkan rumah konvensional dan mudah diaplikasikan oleh masyarakat dengan sistem bongkar pasang. Teknologi ini cocok diterapkan di hampir seluruh wilayah Indonesia khususnya di daerah rawan gempa. Perkiraan harga sebesar Rp 17,25 juta/unit T36 franco Bandung (tahun 2017) atau lebih murah Rp 3 juta dari rumah T36 konvensional dan proses perakitan selama 3 hari dengan 4 pekerja. 

Teknologi Jembatan untuk Desa Asimetris atau Judesa merupakan teknologi jembatan untuk menyelesaikan masalah aksesibilitas masyarakat desa dengan menyediakan infrastruktur jembatan sederhana. Keunggulan teknologi ini adalah tipe jembatan asimetris dengan pondasi yang hanya disatu sisi. Teknologi ini cocok diterapkan sebagai penghubung desa yang terisolir. Biaya material struktur jembatan lebih murah dengan material pre fabrikasi yang dapat disiapkan untuk dikirim ke lokasi. 

Teknologi Tambalan Cepat Mantap atau TCM yakni teknologi praktis untuk mengatasi lubang pada permukaan jalan yang umumnya diakibatkan beban lalu lintas, kondisi cuaca atau kualitas bahan-bahan yang kurang baik. 

Teknologi Biotur (Instalasi Daur Ulang Air Limbah) merupakan salah satu pengolahan air limbah ramah lingkungan yang memanfaatkan system biofilm, filtrasi, tanaman serta membrane. Keunggulan teknologi ini dapat menghasilkan air daur ulang untuk kebutuhan rumah tangga. Teknologi ini cocok diterapkan di kawasan permukiman secara komunal.(*)

Tag :  

Share